http://kata.news


HOME I NUSANTARA I MANCANEGARA I EKBIS I OLAHRAGA I IPTEK I HIBURAN

ads

Lavrov: Barat Ingin Ubah Konvensi Internasional dengan Hukum Sendiri

loading...

MOSKOW - Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov menyindir nengara Barat di Sidang Majelis Umum PBB. Lavorv menyebut negara-negara Barat telah meluncurkan kampanye untuk menggantikan konvensi internasional dengan aturan yang mereka buat sendiri.

"Konvensi universal bersama dengan resolusi Sidang Umum PBB adalah bagian integral dari hukum internasional," kata Lavrov dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Tass pada Minggu (29/9).

"Barat ingin mengganti mereka, bahkan untuk 'aturan' seperti yang terjadi di OPCW yang Sekretariat Teknisnya secara ilegal diberikan fungsi 'atributif' melalui manipulasi yang melanggar hukum dan tidak bermoral tekanan yang secara langsung melanggar Konvensi Senjata Kimia dan hak prerogatif eksklusif Dewan Keamanan," sambungnya.

Baca Juga:

Lavrov menuturkan, kekuatan tertentu terus bermain dengan Konvensi yang mewajibkan semua negara untuk memberikan hak-hak linguistik, pendidikan, agama, dan lainnya dari minoritas nasional.

"Bahkan di sini kolega Barat kita dipandu oleh aturan mereka sendiri, mereka menutup mata terhadap penolakan terbuka terhadap hak-hak minoritas nasional yang relevan dan memanjakan penahan terhadap fenomena memalukan dari kewarganegaraan di Eropa," ungkapnya.

"Kursus untuk revisi hukum internasional lebih sering diamati dalam kebijakan yang terus-menerus menulis ulang sejarah Perang Dunia II, membenarkan peningkatan jumlah manifestasi neo-Nazisme, vandalisme terhadap monumen untuk para pembebas Eropa dan korban Holocaust," paparnya.

Dia menambahkan, Barat juga memilik aturan sendiri tentang Balkan, di mana mereka mengejar arah terbuka untuk merusak keputusan DK PBB tentang Kosovo dan penyelesaian Bosnia dan Herzegovina.

(esn)



Sumber: Sindonews.com

Klik tautan (link) sumber jika konten berita terpotong atau tidak lengkap
loading...